Penulis Akan Diuji Oleh Tulisannya Sendiri


Penulis Akan Diuji Oleh Tulisannya Sendiri, itulah judul yang akan diusung pada kesempatan kali ini. Sebuah judul yang mungkin akan tenggelam di rimba belantara internet yang luas ini. Seperti biasanya, karena sungguh tidak mudah masuk ke lima besar SERP itu. Terlebih bila targetnya adalah posisi teratas.

Artikel ini terinspirasi oleh sejumlah artikel lain yang memiliki kecenderungan menggunakan kata mudah. Bahkan untuk hal yang secara praktikal memang sulit sekalipun. Beberapa yang pernah penulis temukan adalah senada dengan ini :

Praktek SEO Itu Mudah
Meraih SERP Nomor Satu Itu Mudah
Menulis Itu Mudah
Jadi Publisher Adsense Itu Mudah
Dan sejenisnya.

Penulis kurang paham mengapa mereka sedemikian gampang mengumbar kata mudah untuk sesuatu yang sepantasnya tidak dianggap mudah. Mengapa jangan dianggap mudah? Ini alasannya :
Anggap judul tulisannya adalah Praktek SEO Itu Mudah, maka dampaknya adalah :

Ketika sang penulis mampu membuktikan kebenaran isi tulisannya, maka ia tidak pantas menerima apresiasi apapun karena sekedar mengerjakan sesuatu yang mudah,
Ketika ia gagal membuktikan kebenaran tulisannya, maka ia seharusnya merasa malu. Mengerjakan yang mudah saja tidak bisa, bagaimana mengerjakan yang sulit? Dan terlebih ia telah besar mulut.

Dan ironisnya, sebagian dari mereka yang mengatakan bahwa SEO itu mudah, tidak sedikitpun meninggalkan bukti pada blog-nya. Alexa Rank dia masih gemuk, tulisan-tulisan dia tidak menduduki SERP yang baik di mesin pencarian, dan sebagainya. Lebih ironis lagi manakala mereka sebenarnya belum tahu bagaimana cara mengukur Alexa Rank dan ranking SERP.

Bisa jadi obralan kata mudah tersebut dimaksudkan untuk memancing minat atau kepenasaranan orang lain untuk membaca, tetapi itu bisa sangat menyesatkan bagi mereka yang sama-sama newbie. Ya, saya yakin bahwa sebagian besar pengobral tersebut adalah newbie. Jika bukan newbie biasanya lebih realistis, mereka tidak pernah mengobral istilah mudah juga tidak mengobral istilah sulit. Segala sesuatu disampaikan secara real apa adanya.

Bila niatnya untuk menarik minat orang lain untuk membaca, maka masih banyak pilihan kata lain yang tidak menyesatkan. Judul seperti ini akan terasa lebih realistis : Belajar SEO Secara Step By Step. Di sana ada pesan tersembunyi bahwa yang berkaitan dengan SEO itu tidak mudah, tapi jangan dipersulit.

Ini Adalah Bahasa Setengah Simbolik

Judul di atas itu bersifat setengah simbolik karena yang akan menguji tulisan seorang penulis adalah siapapun yang ber-subordinat dengan tulisan tersebut. Bahasa di atas mirip dengan yang senada ini : Sang waktulah yang akan membuktikan semuanya.

Ada sebuah pesan yang ingin disampaikan dari artikel ini yaitu bila tidak ingin menggunakan istilah sulit maka jangan pula gampang mengobral istilah mudah. Lebih baik bila tidak menyulit-nyulitkan sekaligus tidak menggampang-gampangkan juga.

Dalam kasus di atas, bagaimana mungkin seseorang berani mengatakan bahwa SEO itu mudah padahal Google sendiri sampai harus membuat akademi webmaster. Ini menandakan bahwa perkara SEO itu sebenarnya tidak gampang alias bukan perkara mudah. Terlebih bila orang yang mengatakan bahwa SEO itu mudah tidak mampu membuktikan kata-katanya tersebut.

Bahkan saat web atau blog seseorang telah mencapai kualitas yang baik dan menjadi jalan kesuksesan, mengatakan bahwa SEO itu gampang tetap saja kurang pantas. Dari sisi manap-un memandangnya, entah dari sisi kerendahan hati mapun sisi yang real secara teknis.

Seseorang yang serius mendalami SEO, dan sekali lagi ia bukan newbie, maka akan merasakan benar bagaimana SEO itu dilakukan setahap demi setahap. Dan pada setiap tahapannya tidak bisa memperoleh sesuatu yang instan, perlu waktu.

Semoga Kita Tetap Realistis


Siapa blogger-nya yang tidak ingin memiliki trafik tinggi, dan salah-satu caranya adalah membuat judul artikel yang semenarik mungkin. Tapi haruskah dengan cara gombal atau bombastis?

Di penghujung tulisan ini penulis mengajak kepada semuanya untuk bisa bersikap realistis, termasuk di dalam membuat judul artikel, terlebih isinya. Hal-hal yang bersifat gombal, bombastis, sok tahu, terlalu percaya diri, dan sejenisnya sebaiknya dihindari. Terkait dengan itu mungkin artikel saya : Judul Yang SEO Friendly Tapi Mengecoh.


Demikian yang dapat saya sajikan pada artikel yang berjudul Penulis Akan Diuji Oleh Tulisannya Sendiri. Mohon maaf atas segala kekurangannya.

IKLAN INI BUKAN BAGIAN DARI ARTIKEL

2 comments: