Transformasi Tampilan Website dari Waktu ke Waktu


Di awal popularitas website atau situs di Indonesia, kita menemukan beragam model tampilan yang benar-benar heterogen. Dan semua itu menginduk pada platform atau situs rujukan yang ada. Di antaranya adalah Yahoo.

Tampilan Yahoo menjadi salah-satu inspirasi. Lalu sebagaimana biasanya pihak yang terinspirasi akan melakukan sentuhan-sentuhan personal terhadap situsnya. Dengan demikian terciptalah tampilan demi tampilan baru yang justru nampak "menor" dibanding tampilan sang inspirator.

Demikianlah, Yahoo saat itu memiliki tampilan yang tidak simpel, tetapi belum sampai pada tahap menor, apalagi norak.

Saat itu sedemikian mudah kita menemukan situs yang aneka warna pada bodinya. Tidak cukup hanya sampai di situ, berbagai variasi gradasi warna juga diterapkan. Alhasil bodi website menjadi sedemikian ramai. Bahkan karena terlalu ramai sehingga nampak norak. Belum lagi masih diimbuhi oleh kerlap-kerlip gaya iklan obat kuat.

Memang, saat itu tidak semua situs menganut tampilan bak pengantin tradisional atau peserta karnaval. Tidak sedikit pula yang tampil minimalis. bahkan sedemikian minimalisnya sehingga lebih mirip ketikan pada kertas polos.

Kita bisa merasakan betapa mengakses internet di tahun 1990-an membutuhkan kesabaran tersendiri. Kolaborasi antara pc berprosesor Pentium II paling banter, speed internet di kisaran 56kbps, dan situs-situs yang memiliki bodi beraneka warna, sungguh sempurna untuk menyajikan kecepatan bak siput.

Teknologi berkembang sedemikian cepat, hingga muncul teknologi web 2.0, hardware dan kecepatan internetpun meningkat. Seiring dengan itu tentu saja popularitas website semakin tinggi.

Seberapa besarpun bandwidth internet tersedia, tetap saja perlu memperhatikan populasi pengakses dan resource bagi website yang semakin bertambah dari waktu ke waktu. Pada sisi inilah para web desainer seakan dipaksa untuk melakukan perancangan yang tidak terlalu boros ukuran. Intinya rancangan web haruslah ramping, minimalis, dan mudah dinavigasi. Dengan demikian ia bisa cepat diakses oleh manusia, ramah terhadap mesin pencari, dan ringan untuk berselancar.

Siapakah sekarang yang menjadi inspirasi bagi tampilan-tampilan situs setelah Yahoo meredup? Inspirator itu tidak lain tidak bukan adalah Goole dan Facebook. Meskipun yang dijadikan inspirasi tidak melulu soal coraknya tetapi lebih kepada sifatnya. Dan sifat tampilan dimaksud adalah clean, minimalis, elegan, fast, dan easy.

Saat ini urusan nge-web atau nge-blog memang sangat banyak di-drive oleh Google, setidak-tidaknya melalui kekuatan mereka sebagai search engine rujukan. Bila dalam merancang template, entah itu untuk Blogger, Wordpress dan lainnya, kita menggunakan arahan-arahan resmi dari pihak Google, maka hasil akhirnya adalah yaitu tadi ;  clean, minimalis, elegan, fast, dan easy.

Masa-masa tampilan website atau blog yang bagaikan pengantin tradisional, atau peserta karnaval, sudah lama lewat. Mereka terlalu berat dan lambat untuk diakses. Dan sekarang rata-rata tampilannya adalah simpel elegan.

IKLAN INI BUKAN BAGIAN DARI ARTIKEL

No comments: