Lamunan Liarku Pada Suatu Malam di Kedai Pecel Lele

Lamunan Liarku Pada Suatu Malam di Kedai Pecel Lele

Saya : "Tuan tercatat sebagai pahlawan sekaligus pemberontak. Mengapa saat itu memberontak?"

Rangga Lawe : "Andika harus paham, bahwa saat itu sang prabu telah memilih mahapatih yang cocok untuk dirinya, tapi kurang baik bagi negeri."

Saya : "Seyakin itukah tuan terhadap kondisi itu?"

Rangga Lawe : ""Aku tidak patut menilai diri sendiri. Silahkan andika yang menyelaminya."

Saya : "Ketahuilah, tuan tidak sendirian dalam sejarah. Bahkan Kartosuwiryopun mirip seperti tuan. Ia berada di antara dua posisi, yakni pahlawan yang akhirnya memberontak."

Rangga Lawe : "Peperangan dalam rangka menumpas kami hanya berlangsung 2 hari. Adapun penumpasan Kartosuwiryo sangat susah payah selama 13 tahun."

Saya : "Tuan telah bertamu ke masa depan sekarang. Menu apa yang sekiranya menarik selera anda di jaman ini?"

Rangga Lawe : "Ketahuilah bahwa pecel lele telah ada sejak jamanku gembul bojana di Majapahit. Mungkin keberadaannya lebih tua dibanding sang Wilwatikta. Ajak aku ke tukang pecel lele!"

Saya : "Hahaha, mari tuan. Dan sudilah kiranya suatu saat saya meminjam keris Megalamat barang sebentar. Saya ingin sekedar menyentuhnya."

Rangga Lawe : "Itu urusan mudah."

Gajah Mada : "Mengapa kisanak begitu yakin bahwa kisah itu benar pernah terjadi?"

Saya : "Saya yakin bahwa Tuhan itu ada berasal dari ketetapan hati, bukan karena pernah melihatNYA. Tentu tuan sangat arif untuk menyelami jawaban saya ini. "

Gajah Mada : "Sebagian menapikan adanya kisah itu dan hanya menganggap sebagai salah-satu cara adu-domba penjajah."

Saya : "Jika demikian sudilah tuan menjawab beberapa pertanyaan saya. Pertama, jika benar peristiwa Bubat itu tidak pernah terjadi mengapa akhirnya prabu Hayam Wuruk menikah dengan Sri Sudewi. Kedua, dengan siapa akhirnya Dyah Pitaloka menikah jika benar beliau tidak gugur di Bubat?"

Gajah Mada : "Prabu Hayam Wuruk menikah dengan Sri Sudewi karena beliau tidak pernah melamar Dyah Pitaloka. Maka peristiwa Bubatpun tidak pernah ada. "

Saya : "Lalu apakah tuanpun akan mengatakan bahwa Dyah Pitaloka juga sesungguhnya tidak pernah ada?"

Gajah Mada : "Jika peristiwa itu benar terjadi, apakah kisanak akan memendam dendam?"

Saya : "Tidak ada alasan sedikitpun bagi saya untuk mendendam, bahkan dalam kondisi saya sebagai pengagum sri Linggabhuana sekalipun."

Gajah Mada : "Saya tertekan oleh sejarah, baik sebagai pahlawan maupun pengkhianat. Setidak-tidaknya catatan bahwa saya pernah berkhianat terhadap Galuh."

Saya : "Setidak-tidaknya hal itulah yang membuat nama tuan tidak mudah terkubur oleh sejarah lain yang bertumpuk-tumpuk."

Gajah Mada : "Saya tidak tahan untuk terus berbincang seperti ini. Saya akan terus tertekan meskipun kisanak tidak bermaksud menekan. Saya permisi dan silahkan kisanak meneruskan pertanyaan-pertanyaan tersebut kepada sang waktu."

Perlahan-lahan imajinasi tentang pria yang gagah dan tampan itu sirna dari benakku, digantikan oleh rasa di perut yang semakin keroncongan. Gajah Mada itu tampan, seperti ayahnya, yakni Raden Wijaya.

"Silahkan, pak!", kata tukang pecel lele dengan logat Madura yang masih agak kental.

Saya tersadar dari lamunan. Tidak ada Rangga Lawe di sini. Yang ada adalah gambaran khayaliku tentang masa lalu yang tidak pernah kualami.

IKLAN INI BUKAN BAGIAN DARI ARTIKEL

No comments: