Ekspresi Malam Tahun Baru 2016

Jangankan tahun baru Masehi, tahun baru Islam saja aku tidak pernah mau ikut merayakannya. Bagiku hakikat kedua-duanya adalah sama, sekedar tradisi. Bukan kewajiban.

Dan yang namanya tradisi apapun bentuknya, termasuk tahun baru Islam, sangat bisa dikritisi. Bila dibawa-bawa pada fanatisme sempit menonjolkan kealiman diri. Termasuk jika dibentur-benturkan dengan keberadaan peringatan tahun baru Masehi.

Pasti sering kita mendengar ucapan seperti ini kepada sesama muslim : "Anda ini bagaimana sebagai seorang muslim, tahun baru Masehi ikut merayakan, sementara jika ada perayaan tahun baru Hijriyah tidak pernah ikut!" Nah, kalimat seperti inilah yang saya maksud dengan membentur-benturkan antara tahun baru Masehi dengan tahun baru Hijriyah. Dan bagi saya tidak ada manfaatnya sama-sekali kalimat tersebut. Terkecuali sekedar mendikotomikan dua hal yang sebenarnya sama-sama sekedar tradisi tadi.

Tapi hebatnya, aku tidak pernah usil pada yang merayakannya. Dariku selalu meluncur ucapan : Silahkan, kita saling toleransi!

Masalahnya, apakah kalian sehebat aku atau tidak dalam menjalankan toleransi. Atau kalian justru sibuk dengan saling sindir tapi sok toleran.

Hahaha, resapi dengan rasa humor sedikit. Agar kalian tidak menilai aku sedang menyombongkan diri.

Bagiku kalender Masehi dan kalender Hijriyah adalah sekedar alat hitung mundur jatah usia. Dan salah-satu di antara fungsinya yang lain adalah untuk patokan bersama.

Bagiku kedua-duanya adalah alat yang netral, dipakai dalam kebaikan hasilnya akan baik, dan sebaliknya. Jika berniat tidak baik, menggunakan kalender Hijriyahpun bisa.

Aku berusaha adil pada kalender Masehi dan kalender Hijriyah. Seadil caraku memandang perayaan tahun baru Masehi dan perayaan tahun baru Hijriyah.Yang kedua-duanya bagiku bukanlah bagian dari aqidah yang harus kutaáti. Baik tahun baru Masehi maupun tahun baru Islam tidak pernah kurayakan.

Allah membedakan fungsi bulan dan fungsi matahari, tapi tidak pernah membedakan derajat keduanya.

Aku membaca habis sejarah lahirnya kalender Masehi. Aku membaca tuntas awalnya terjadi tahun baru Hijriyah. Bukan sekali saja kubaca, tapi entah sudah berapa ratus kali.

Karena aku membaca sejarah keduanya, maka tidak berani asal saja mengharamkan. Lebih baik kukatakan bahwa kedua-duanya adalah : Silahkan baca paragraf yang pertama!

Silahkan merayakan tahun baru Masehi bagi yang merayakannya. Salam toleransi dariku!


* Hati-hati di jalan, neng. Khawatir ada petasan nyasar pada pipi montokmu.

IKLAN INI BUKAN BAGIAN DARI ARTIKEL

No comments: