Titik Temu Antara Keturunan Dan Kewargaan

Ketika seseorang lahir ke dunia sebagai bayi, maka ada beberapa hal yang ia tidak mempunyai pilihan, yaitu :

Tidak bisa memilih siapa ayah dan bundanya,
Tidak bisa memilih apa jenis kelaminnya,
Tidak bisa memilih apa etnik dan bangsanya,
Tidak bisa memilih kapan dilahirkannya,
Tidak bisa memilih cacat atau normal,
Tidak bisa memilih apa agamanya,
Tidak bisa memilih siapa namanya.

Setelah dewasa ia mempunyai beberapa pilihan, misalnya saja mengganti nama, pindah negara, atau pindah agama. Tapi bagi kebanyakan manusia, ketiga hal tersebut biasanya dipertahankan hingga usia berakhir.

Dalam kasus pindah negara dimana pengertiannya adalah beralih kewarganegaraan, ada satu hal yang tidak bisa dihapus atau digantikan dari seseorang, meskipun ia memanipulasinya. Satu hal tersebut adalah kesejatian tentang tempat dan tanggal lahir.

Bila dimana tanah dipijak di situ langit dijunjung dijadikan falsafah, maka etnisitas seseorang, di Indonesia misalnya, sangat mungkin ditentukan oleh tempat dimana ia lahir. Dan bukan sekedar mengikuti garis keturunan ayah-bundanya.

Dalam kehidupan sehari-hari sering saya menemukan seseorang yang justru menolak keras ketika keetnikan dirinya disangkutpautkan dengan silsilah. Ia justru lebih suka bila tempat kelahiran yang dijadikan dasar.

Saya memiliki halaman Facebook yang bernama SKKS - Sim Kuring Katurunan Sunda

Sebelum penulis menginisiasi paguyuban di dunia maya ini ada sejumlah nama yang memenuhi benak. Umumnya nama-nama tsb diseputaran kata "Sunda" dan "Urang". Setelah pilah-pilih maka nama yang hampir saja dipilih adalah "Urang Sunda Internasional". Hampir dan tentu saja tidak jadi. Penulis hanya berpikir satu hal bahwa nama organisasi idealnya merujuk pada identitas yang mewakili suatu keadaan dan tepat sasaran. Dengan pertimbangan tsb maka jadilah SKKS yang merupakan singkatan dari Sim Kuring Katurunan Sunda.

Tanpa bermaksud menggiring pembaca pada situasi perdebatan, polemik, apalagi menggurui maka perkenankan penulis untuk menguraikan alasan dipilihnya nama Sim Kuring Katurunan Sunda. Sebelum itu kita lihat profil berikut :

Nama Lengkap : SIM KURING KATURUNAN SUNDASingkatan dan nama Populer : SKKSAtribut : SKKS - SIM KURING KATURUNAN SUNDATanggal berdiri : 01 - 02 - 2010

Secara alami dengan merujuk pada kebiasaan manusia yang menyukai kepraktisan maka nama populer yaitu SKKS akan menjadi sebutan sehari-hari.

Lalu mengapa penulis memilih "Katurunan" dan tak memilih "Urang" dalam memberikan nama ? Inilah alasannya.

Anggap saja anda lahir di sebuah kota A yang identik dengan suku bangsa AA dan setelah berusia 1 tahun dibawa oleh orang tua mengembara ke kota B yang identik dengan suku bangsa BB. Sejak saat itu tentulah segala parameter kehidupan anda dikondisikan oleh eksistensi kota B meskipun mungkin sesekali andapun merasakan suasana tanah kelahiran yaitu kota A. Demikianlah keadaan tsb berlangsung hingga anda dewasa bahkan matang.

Suatu saat anda berkenalan dengan seseorang dan ia menanyakan anda orang mana. Bila anda seseorang yang praktis maka anda akan menjawab seperti ini :

"Saya orang kota B sejak usia 1 tahun hingga sekarang. Di kota A hanya lahir"
Atau bila itu kurang praktis juga maka anda akan menjawab :

"Saya orang kota B."

Bila kenalan baru anda tsb merespon maka sangat mungkin responnya adalah :

"Oh anda ternyata lahir di kota A. Berarti keturunan suku bangsa AA dong."

Dengan ilustrasi seperti itu maka pengakuan kata "Urang" menurut hemat saya tak selamanya merujuk pada suatu suku bangsa tapi "Katurunan" sudah pasti merujuk pada suku bangsa. Kata "urang atau orang" lebih merujuk pada istilah "warga".

Penulis adalah orang Serang Keturunan Sunda. Pak Rahmat adalah orang Surabaya keturunan Sunda. Bu Resna adalah orang Cimahi keturunan Padang, dan contoh lainnya.

Dengan harapan bisa meng-cover seluruh keturunan Sunda di dunia maka penulis memutuskan untuk menggunakan istilah "katurunan". Anda yang warga atau berdomisili di Cina sehingga jadi orang Cina, juga di Hongkong, Inggris, Australia, Papua, Sumatera, Kalimantan, Amerika, India, dan lain-lain selama katurunan Sunda ter-cover di SKKS.

Lalu apakah ini cara penulis untuk menonjolkan sukuisme ? Oh tidak. Ini hanya ekspresi kerinduan terhadap asal-muasal saja. Dan penulis pikir selama kita mampu bersikap universal maka tindakan-tindakan berkelompok berdasarkan keturunan, kebangsaan, alumni sekolah, disiplin ilmu, kesamaan tujuan, dan sebangsanya adalah manusiawi.

Saya jadi orang Sunda karena takdir, bukan karena usaha. Kalau pada akhirna di pengembaraan ini bisa kompak dengan sesama Sunda maka itu bukan karena sentimen kesukuan. Tapi karena faktor histori dan kesamaan visi.

IKLAN INI BUKAN BAGIAN DARI ARTIKEL

No comments: